just a daily story. happy reading!
RSS

Kamis, 04 Februari 2010

This Is What I Called... Diary?

gue gak pernah suka nulis diary.

gak pernah suka. serajin-rajinnya paling cuman sampe sebulan dan setelah itu... bukunya gak pernah gue baca lagi. gue simpen, numpuk, lama-lama bapuk (?)

dan kemaren karena satu rasa kesadaran lalu merasa kamar gue mulai berantakan, gue pun membersihkan kamar. inceran gue yang pertama gue rapiin adalah laci berisi buku-buku. laci satunya udah, tinggal laci-laci yang lain. dan lagi asiknya ngobrak-ngabrik, gue nemuin buku harian gue jaman kelas dua SD pas lagi cupu-cupunya.

gue baca, gue cermati, gue liat-liat, dan yang ada di pikiran gue...

KOK ISINYA GAK PENTING SEMUA YA?

tapi gatau kenapa kalo ada yang liat, langsung gue marah-marahin. pernah waktu itu nyokap gue gak sengaja ngambil diary gue dan ketika mau dibaca, gue langsung teriak dengan jeritan perawan dan ngerengek-ngerengek biar ga dibaca nyokap. padahal isinya gak jauh beda dari...


isi tidak dirubah : "aku bangun jam lima tepat. aku pergi ke kamar mandi. dan aku sarapan. sepulang sekolah aku makan siang. sorenya aku TPA dan buka puasa di masjid. aku makan nasi kuning di malam hari dan menonton tivi yang judulnya lorong waktu ke-3."

"aku bangun pagi dan aku diajak pergi ke galeria dan aku bermain. aku dapat souvenir banyak. aku bersama ibuku ke toko baju. adikku iyel ingin dibelikan mobil-mobilan. sesudah itu aku bertemu ayahku dan aku beli mie ayam. ibuku ke supermarket dan kita pulang. aku memakan semangka. terusnya aku tidur siang. dan waktu bangun, aku mandi dan berangkat tpa dan buka puasa. malamnya aku makan dan minum obat. terusnya tidur."

camet. ini sih sama aja sama buku harian bocah imbisil. dan buku harian yang gue pake saat itu bener-bener lucu. ada dua kotak buat ngisi rencana untuk besok dan pe-er buat besok. namun sayangnya, yang namanya anak bego kolom itu tidak diisi dengan benar. dan kebanyakan isinya hal-hal gak penting seperti...


rencana buat besok : "aku pergi beli pitsa"
pitsa? apaan deh coba. gue baru tau ada makanan namanya pitsa.

yang paling private pun bener-bener camet

"aku dimarahi ibuku. sebenarnya bukan ibuku. ibuku yang sebenarnya adalah yang tidak memarahiku."

komen : mak, maap mak, itu bukan tulisan saya, bukan mak. itu tulisan iyel kali *pura-pura gatau*

dan pas temen gue ada yang baca, muka dia udah kaya nahan pup sambil ngangkat sebelah alis,
"ini yang lu bilang diary?"

0 komentar:

Poskan Komentar